5 Teleskop Baru yang Dirancang dengan Teknologi Paling Mutakhir

Halo Serupedians

Pengembangan Ilmu pengetahuan memang tidak ada batasnya, salah satunya adalah pengembangan teknologi untuk ruang angkasa, yakni teleskop. Teleskop merupakan sebuah alat optik yang dirancanng untuk mengamati benda-benda yang sangat jauh termasuk di luar angkasa.

Baru-baru ini dan kedepannya sejumlah lembaga dunia telah merancang dan menyelesaikan teleskop yang memiliki kemampuan luar biasa. Berikut serupedia akan mengulas 5 Teleskop Baru yang Dirancang dengan Teknologi Paling Mutakhir

1. Thirty Meter Telescope



Thirty Meter Telescope (TMT) merupakan teleskop yang memiliki cermin selebar 98 kaki.  Ukuran cermin ini menjadi tiga kali diameter teleskop yang biasakan digunakan sekarang. Hal ini akan membuat para ilmuwan melihat cahaya dari objek yang  sangat jauh dan lebih redup daripada sebelumnya.

Teleskop ini memiliki misi menelusuri evolusi galaksi dan pembentukan bintang dan planet. Namun keberadaan teleskop ini awalnya menimbulkan kontroversi karena kebedaannya di Mauna Kea yang dianggap sebagai tempat sakral dalam budaya Hawai, dan meskipun banyak teleskop lainnya yang sudah dibangun di puncak gunung, pembangunan lagi struktur besar di atas sebuah tempat suci itu, terlalu banyak bagi aktivis.

Selain mempelajari kelahiran planet, bintang dan galaksi, TMT juga akan melakukan serangkaian tujuan lain, seperti menyoroti materi gelap dan energi gelap, mengungkapkan hubungan antara galaksi dan lubang hitam, menemukan planet ekstrasurya, dan mencari kehidupan alien.

2. Teleskop Giant Magellan


Astronom mendaftar teleskop baru yang besar di lereng gunung di Chile Las Campanas Observatory dalam pencarian mereka untuk jawaban. Giant Magellan Telescope (GMT), akan menjadi yang terbesar teleskop optik berbasis Bumi yang pernah dibangun, mengantarkan era baru eksplorasi luar angkasa.

"The GMT akan pemberita awal era baru dalam astronomi. Ini akan mengungkapkan benda pertama yang memancarkan cahaya di alam semesta, mengeksplorasi misteri energi gelap dan materi gelap, dan mengidentifikasi planet berpotensi dihuni di lingkungan galaksi bumi," kata Wendy Freedman, ketua Raksasa Magellan Telescope Organization (GMTO) direksi dan universitas profesor astronomi dan astrofisika di Universitas Chicago.

Tidak hanya akan GMT menjadi teleskop optik terbesar di dunia tetapi - dengan tujuh cermin yang mencakup permukaan reflektif tunggal 25 meter - akan mampu menghasilkan gambar yang spektakuler, 10 kali lebih tajam dari yang diambil oleh Teleskop luar angkasa Hubble , GMTO kata.

Teleskop itu akan dibangun di dekat yang ada teleskop besar dalam struktur kubah besar 22 cerita tinggi di udara kering Chile Atacama Desert. Lokasinya yang terpencil akan memungkinkan untuk menangkap gambar yang luar biasa dari langit di atas tanpa terhalang oleh polusi cahaya perkotaan.

$ 1 milyar teleskop telah mengamankan setengah dari pendanaan, berkat 11 mitra internasional, dan diharapkan untuk melihat cahaya pertama di 2021, menjadi beroperasi penuh pada tahun 2024.

3. Teleskop European Extremely Large 


Para ilmuwan telah mengambil revolusioner pertama dalam membangun dunia optik dan teleskop inframerah  terbesar pada tanggal 19 Juni 2014 yang lalu dengan meledakkan puncak gunung untuk diratakan. Teleskop pemburu alien akan dibangun ditempat tersebut, akan seperti apa manfaat dari teleskop raksasa ini? 

Berikut ini laporan yang dikutip dari openminds.tvSeperti namanya, European Extremely Large Telescope  (E-ELT) teleskop ini akan menemukan hal-hal besar selanjutnya. Lensa utama teleskop ini akan dibuat dengan diameter 128 meter dan terdiri dari 798  segmen lensa heksagonal dengan diameter enam kaki, masing-masing didesain agar dapat dipindahkan secara secara bebas ke tempat yang dikendaki.

Dengan ukuran lensa yang sangat besar, European Southern Observatory menjelaskan bahwa E-ELT akan “mengumpulkan 13 kali lebih banyak cahaya dibandingkan teleskop optik terbesar yang ada saat ini.”


Jadi apa manfaat yang diperoleh  para ilmuwan, dengan kapasitas pengumpulan cahaya yang begitu besar tersebut? Kapasitas besar tersebut akan berpengaruh pada, kemampuan teleskop untuk melihat kembali ke awal alam semesta akan dapat digunakan untuk mengamati  bentuk bintang-bintang utama pada galaksi.

Para peneliti juga akan menggunakan E-ELT untuk membantu mereka mencari tahu tentang misteri materi gelap dan energi gelap. Hal lain yang membuat para astronom lebih bersemangat saat ini adalah kemampuan teleskop ini untuk menemukan dan mengkarakterisasi planet baru di sekitar bintang lain.

4. Teleskop Large Synoptic Survey 


Departemen Energi Amerika Serikat berencana akan membuat kamera dengan resolusi 3.2 gigapixel untuk teleskop wide-angle Large Synoptic Survey Telescope (LSST). Berdasarkan kesepakatan tim ahli, rancangan teleskop tersebut rencananya selesai dibuat pada tahun 2020. Teleskop itu rencananya akan ditempatkan di Chili Utara, di puncak El Penon di Gunung Gray-Pachon dengan ketinggian 2,682 meter di atas permukaan laut.

Teleskop itu membutuhkan setidaknya 1,500 layar dengan resolusi Full HD agar bisa menampilkan sebuah gambar secara sempurna. LSST diprediksi bisa mendapatkan gambar lengkap dari seluruh hemisfer di bagian selatan tiga hari sekali berkat pandangan wide angle yang belum pernah dibuat sebelumnya.

Setiap frame kamera mempunyai lengkung 3,5 derajat. Berkat sensor besar yang dimiliki teleskop itu, maka para peneliti akan menerima informasi lebih dari 6 terabyte setiap tahun yang akan disimpan di database khusus.

Kamera unik dengan tinggi 1,65 meter dan lebar 3 meter tersebut mempunyai sebuah sensor dengan panjang diagonal 64 centimeter. Para ilmuwan yakin dengan menggunakan LSST selama 10 tahun, tim peneliti bisa mendapat gambaran lebih dari 10 miliar galaksi.

5. James Webb Space Telescope


Teleskop terbesar yang pernah dibangun oleh NASA tak lama lagi selesai, 20 tahun setelah proyek dimulai. James Webb Space Telescope akan menjalani tes dan dijadwalkan akan diluncurkan pada Oktober 2018. 

Dibandingkan dengan pendahulunya, Hubble Space Telescope yang memiliki cermin berdiameter 2,4 meter, cermin utama Webb memiliki diameter 6,5 meter. 

Teleskop ini dapat melihat dalam cahaya dan dalam inframerah. Cermin itu terdiri dari 18 segmen heksagonal, terbuat dari berilium ultra-ringan, yang akan terlihat dan menyesuaikan setelah teleskop telah diluncurkan.

Fitur yang paling signifikan dari teleskop Webb adalah lima lapisan sunshield seukuran lapangan tenis, yang akan mencegah panas dari matahari dengan sensor inframerah dari teleskop.

Terbuat dari Kapton, masing-masing lapisan memiliki ketebalan seperti rambut manusia. "Lapisan ini bekerja sama untuk mengurangi suhu antara sisi panas dan dingin dari observatorium sekitar 570 derajat Fahrenheit,” kata James Cooper, Webb manajer teleskop sunshield di NASA Goddard Space Flight Center di Greenbelt, Maryland. 

Cooper mengatakan: “Kelima lapisan indah dieksekusi melebihi kebutuhan mereka. Ini adalah tonggak besar lain untuk proyek teleskop Webb."


Sunshield ini dirancang oleh Northrop Grumman, mitra industri utama NASA untuk ruang observatorium. Sedangkan lapisan membran dirancang dan dibangun oleh Nexolve Corporation, sebuah proses yang mengambil waktu tiga tahun. Setelah diluncurkan, Webb akan dikelola oleh Space Telescope Science Institute.

Jim Flynn, manajer sunshield Webb di Northrop Grumman, mengatakan: "desain terobosan pelindung matahari akan membantu dalam memberikan pencitraan mengenai pembentukan bintang dan galaksi lebih dari 13,5 miliar tahun yang lalu."


No comments:

Komen yang mengandung Spam akan kami detete

Powered by Blogger.