Fakta Mengenai Zionisme saat Holocaust Terjadi

Dari awal sebelum peristiwa holocaust, rabi banyak memperingatkan potensi bahaya Zionisme dan secara terbuka menyatakan bahwa semua orang Yahudi yang setia kepada Tuhan harus menjauhi Zionisme karena Zionisme seperti api yang bisa memusnahkan umat Yahudi. Mereka menyampaikan pendapat mereka secara jelas kepada jemaat mereka (Yahudi) dan kepada masyarakat umum (Non-Yahudi). Pesan mereka adalah bahwa Zionisme adalah fenomena rasis chauvinistic(Rasa Cinta Tanah Air Yang Berlebihan) yang telah benar-benar tidak ada hubungannya dengan Yudaisme.

Mereka secara terbuka menyatakan bahwa Zionisme pasti akan merugikan kesejahteraan Yahudi dan Non Yahudi dan berdampak merusak Agama Yahudi (Yudaisme). Selanjutnya, itu akan menodai reputasi Yahudi secara keseluruhan dan akan menimbulkan kebingungan dalam masyarakat Yahudi dan non-Yahudi. Yudaisme adalah agama. Yudaisme bukanlah ras atau kebangsaan. Itu dan masih tetap konsensus di antara rabi. Selanjutnya, itu akan menodai reputasi Yahudi secara keseluruhan dan akan menimbulkan kebingungan dalam masyarakat Yahudi dan non-Yahudi. Yudaisme adalah agama. Yudaisme bukanlah ras atau kebangsaan. Itu dan masih tetap menjadi permufakatan di antara rabi.

(Talmud Tractate Ksubos p. 111a)
  • Kami diberi Tanah Suci oleh Tuhan agar dapat belajar dan berlatih Taurat tanpa gangguan dan untuk mencapai tingkat kesucian dimana sulit untuk mencapai itu di luar Tanah Suci. Kami Menyalahgunakan hak istimewa dan kami diusir. Itulah apa yang semua orang Yahudi mengatakan dalam doa-doa mereka pada setiap festival Yahudi, "Umipnay chatoenu golinu mayartsaynu" - "Karena dosa-dosa kami diusir dari tanah kami"
  • Kami telah yg mengingkari sumpah kami kepada Tuhan "tidak masuk ke Tanah Suci sebagai satu badan sebelum waktu ditakdirkan", "tidak memberontak terhadap negara tempat kami tinggal", untuk menjadi warga negara yang setia, tidak melakukan apa-apa yang merusak kehormatan suatu bangsa, bukan untuk membalas dendam, perselisihan, restitusi atau kompensasi; "tidak meninggalkan pengasingan ." Sebaliknya, kita harus rendah hati dan menerima penindasan di pengasingan. Jika melanggar sumpah akan maka "kamu akan menjadi buruan seperti rusa dan kijang di hutan," dan pertobatan dari kesalahan akan tertunda.
Jika melanggar sumpah kami (umat Yahudi) tidak hanya berdosa, itu adalah ajaran sesat karena bertentangan dengan dasar-dasar Kepercayaan kami. Hanya melalui pertobatan lengkap berharap akan pertolongan Yang Mahakuasa saja, tanpa usaha manusia atau intervensi yang lain, menebus kita dari pengasingan. Ini semua akan membuat Tuhan akan mengirimkan Nabi Elia dan Moshiach yang akan mendorong semua orang Yahudi untuk menyelesaikan pertobatan. Pada waktu itu akan ada perdamaian universal.

Semua otoritas Pemuka agama Yahudi pada masa itu yang memperkirakan kesulitan besar menimpa umat manusia pada umumnya dan khususnya orang Yahudi, sebagai akibat dari Zionisme. Untuk menjadi seorang Yahudi berarti seseorang harus yang lahir dari seorang ibu Yahudi atau mempunyai garis keturunan Yahudi dan memeluk ke agama Yahudi dengan kondisi bahwa ia tidak keberatan dalam menjalankan Hukum Yahudi. Hal ini sendiri dipahami bahwa tidak sembarang orang memiliki hak atau kemampuan untuk membuat keputusan tentang filosofi atau hukum agama. Terutama dalam hal-hal yang menentukan di mana seseorang yang memiliki kualifikasi (pengetahuan tentang Yahudi) atau tidak. Maka kemudian bahwa orang-orang yang "memutuskan" bahwa Yudaisme adalah suatu Bangsa/Negara harus diabaikan dan bahkan dikritik. Bukan rahasia lagi bahwa pendiri Zionisme tidak pernah belajar Hukum Yahudi atau apakah mereka mengungkapkan minat dalam tradisi suci kita. Mereka secara terbuka menantang otoritas Para Rabbi dan menunjuk diri mereka (Mengklaim diri mereka sendiri) sebagai pemimpin "bangsa" Yahudi.

Dalam sejarah Yahudi, tindakan seperti yang selalu mendatangkan bencana. tidak seperti seorang yang tiba-tiba menunjukkan terbuka menantang otoritas atau memperkenalkan "perubahan" atau "inovasi" (Pendiri Zionisme) tanpa konsultasi terlebih dahulu dengan mereka secara resmi ditunjuk sebagai pemimpin spiritual Yahudi adalah persamaan yang ideal untuk bencana yang sama. Seseorang tidak bisa hanya memutuskan untuk "memodernisasi" tradisi kuno atau peraturan. Para pemimpin rohani kontemporer Yudaisme lebih dikenal sebagai rabi Ortodoks telah menerima penahbisan untuk menilai dan menafsirkan masalah yang berkaitan dengan iman Yahudi. Para rabi ini telah menerima hak dan tanggung jawab mereka dan menjadi penghubung dalam rantai tak terputus dari tradisi Yahudi semua hal kembali kepada Musa yang menerima Taurat dari Tuhan Yang Mahakuasa . Tanpa diragukan lagi para rabi yang pada saat pembentukan gerakan Zionis meramalkan hasil yang merusak baik untuk Yahudi maupun Non-Yahudi. Mereka ini adalah orang jenius yang memiliki pengetahuan, dan tingkat kekudusan tidak terbantahkan yang diucapkan sikap Yahudi tentang Zionisme. Yang dilakukan para Rabbi , pada saat pembentukan gerakan Zionis, meramalkan hasil yang merusak itu tanpa adanya keraguan. Ini adalah prediksi dari orang yang memiliki kejeniusan tentang hukum Yahudi, dan mempunyai tingkat kekudusan tidak terbantahkan dimana harus dipatuhi orang-orang Yahudi untuk menentang Zionisme.


Rabbi Besar Joel Teitelbaum


para Yahudi karismatik ini, Rebbe Satmar, Rabbi Besar Joel Teitelbaum, tidak mengada-ada. mereka terus terang mengatakan kalau Zionisme adalah "karya setan", " penistaan​​" dan "penghinaan". Dia melarang partisipasi dengan apapun kepada umat Yahudi dan juga Non-Yahudi, apapun itu yang dengan Zionisme dan mengatakan bahwa Zionisme pasti akan memanggil murka Tuhan atas umat manusia.

Dia mempertahankan sikap ini dengan keberanian yang tak tergoyahkan dari awal Zionisme ketika dia masih di Hongaria sampai kematiannya di New York di mana ia memimpin jemaat berjumlah ratusan ribu. Rabbi Besar Teitelbaum, menciptakan warisan mistik suci dan Masters Hassidic, sayangnya ketika telah berhasil diwariskan. Kami kehilangan lebih dari enam juta saudara kita, saudara, putra dan putri dengan cara yang sangat mengerikan. Hal ini, lebih dari enam juta orang kudus harus mengalami kematian sebagai hukuman atas kebodohan Zionis. Holocaust, dia menangis, ini adalah akibat langsung dari Zionisme, hukuman dari Tuhan.


Sudah menjadi rahasia umum pada saat itu bagi semua orang bijaksana dan kudus di Eropa pada saat kenaikan Hitler, Hitler menyatakan bahwa ia adalah seorang penyampai pesan murka Tuhan, dikirim untuk menghukum orang Yahudi karena kemurtadan pahit Zionisme terhadap Yudaisme(Tulisan Rabi Gedalya Liebermann)

Tapi itu tidak berakhir di sana. Itu tidak cukup bagi para pemimpin Zionis yang telah membangkitkan murka Tuhan kepada umatnya. Mereka membuat sesuatu yang membuat penghinaan bukan main untuk saudara-saudara Yahudi mereka dan saudari dengan aktif berpartisipasi dalam pemusnahan mereka. Hanya saja ide Zionisme, dimana para rabbi telah memperingatkan mereka akan menyebabkan kerusakan, itu tidak cukup bagi mereka sadar. Mereka (Zionis) menyiram bensin ke api yang sudah terbakar. Mereka harus menghasut Malaikat Maut, Adolf Hitler. Mereka mengambil kebebasan memberitahu dunia bahwa mereka mewakili Yahudi Dunia. Siapa yang menunjuk orang-orang sebagai pemimpin dari orang Yahudi? Bukan rahasia bahwa apa yang disebut "pemimpin" adalah orang bodoh didalam Yudaisme. Ateis dan rasis juga.

Mereka ini adalah "negarawan" yang mengorganisir boikot tidak bertanggung jawab melawan Jerman pada tahun 1933. Boikot ini menyakitkan Jerman seperti lalat menyerang gajah - tetapi membawa malapetaka atas orang-orang Yahudi dari Eropa. Pada saat Amerika dan Inggris berada di berdamai dengan Hitler, "negarawan" Zionis meninggalkan satu-satunya metode yang masuk akal dari tanggungan politik, dan dengan boikot yang disebabkan oleh zionis sangat membuat marah para pemimpin Jerman. Genosida dimulai, tetapi orang-orang ini (Zionis), jika mereka benar-benar dapat diklasifikasikan sebagai anggota dari ras manusia, duduk kembali.


Fakta membuktikan bahwa : 
  • Presiden Roosevelt menyelenggarakan konferensi Evian 06-15 Juli 1938, untuk menangani masalah pengungsi Yahudi. Delegasi Badan Yahudi dipimpin oleh Golda Meir (Meirson) mengabaikan tawaran Jerman untuk memungkinkan orang-orang Yahudi untuk beremigrasi ke negara lain untuk $ 250 kepala, dan Zionis tidak berusaha untuk mempengaruhi Amerika Serikat dan 32 negara lainnya menghadiri konferensi untuk memungkinkan imigrasi Yahudi Jerman dan Austria. 
  • Diceritakan juga dalam buku perang Eropa karya PK Ojong Jerman menjual 1 orang Yahudi dengan harga $250 per orang
  • Pada Feb 1, 1940 Henry montor (Wakil Presiden Persatuan Yahudi) menolak untuk campur tangan untuk menolong para pengungsi Yahudi terdampar di sungai Danube, dengan menyatakan bahwa "Palestina tidak dapat dibanjiri ... orang tua atau dengan tak diinginkan.
Ini adalah fakta sejarah bahwa pada tahun 1941 dan sekali lagi pada tahun 1942, Gestapo Jerman menawarkan semua orang Yahudi Eropa transit ke Spanyol, jika mereka akan melepaskan semua milik mereka di Jerman dan Perancis yang telah ditaklukan, dengan syarat bahwa: 

  •  Tidak ada perjalanan dari Spanyol ke Palestina bagi Yahudi yang di deportasi
  • Semua Yahudi yang di deportasi diangkut dari Spanyol ke Amerika Serikat atau koloni Inggris, dan menetap disana, dengan visa masuk harus diatur oleh orang-orang Yahudi yang tinggal di sana, dan 
  • Tebusan $ 1.000,00 untuk setiap keluarga yang diatur oleh lembaga, dibayarkan pada saat kedatangan keluarga di perbatasan Spanyol dengan kapasitas 1000 keluarga sehari-hari.
Para pemimpin Zionis di Swiss dan Turki menerima tawaran ini dengan pemahaman yang jelas bahwa Palestina Bukan sebagai tujuan untuk tujuan deportasi didasarkan pada kesepakatan antara Gestapo dan Mufti.


Jawaban dari para pemimpin Zionis adalah negatif, dengan komentar berikut: 
  • Hanya Palestina akan dianggap sebagai tujuan untuk dideportasi. 
  • Orang-orang Yahudi Eropa harus ikut serta dalam penderitaan dan kematian yang lebih besar dalam ukuran dibandingkan negara-negara lainnya, agar sekutu setuju dengan "Negara Yahudi" pada akhir perang. 
  • Tidak ada uang tebusan akan dibayarkan ini respon terhadap tawaran Gestapo yang dibuat dengan pengetahuan penuh bahwa alternatif untuk tawaran ini adalah kamar gas. (Tebusan tidak dipenuhi maka orang-orang ini akan dimasukan kedalam kamar gas)
Ini benar-benar suatu pengkhianatan pemimpin Zionis yang mengkhianati darah dan daging mereka sendiri. Zionisme tidak pernah menjadi pilihan untuk keselamatan Yahudi. Justru sebaliknya, itu adalah formula untuk manusia yang akan digunakan sebagai pion untuk perjalanan kekuasaan beberapa orang bandit. Sebuah pengkhianatan! Sebuah pengkhianatan tak terlukiskan!

Pada tahun 1944, pada saat deportasi Hungaria, tawaran serupa dibuat, dimana semua Yahudi Hungaria bisa diselamatkan. Hirarki Zionis sama lagi menolak tawaran ini (setelah kamar gas sudah mengambil korban jutaan).

Pemerintah Inggris memberikan visa untuk 300 rabi dan keluarga mereka ke Colony Mauritius, dengan rute untuk para pengungsi melalui Turki. Pemimpin The "Jewish Agency" menyabotase rencana ini dengan pengamatan bahwa rencana itu tidak loyal kepada Palestina, dan 300 rabi dan keluarga mereka harus digas!

Pada 17 Desember 1942 kedua majelis parlemen Inggris menyatakan kesiapannya untuk mencari perlindungan sementara bagi orang-orang yang terancam kematian di kamar gas. Parlemen Inggris mengusulkan untuk mengevakuasi 500.000 orang Yahudi dari Eropa, dan pemukiman kembali mereka dalam koloni Inggris, sebagai bagian dari negosiasi diplomatik dengan Jerman. Gerakan ini diterima dalam waktu dua minggu total 277 tanda tangan parlemen. Pada 27 Januari, ketika langkah selanjutnya sedang dikejar oleh lebih dari 100 anggota parlemen dan Lords, juru bicara Zionis mengumumkan bahwa orang-orang Yahudi menentang gerakan Zionis untuk menduduki Palestina dibiarkan mati. Pada 16 Februari 1943 Roumania menawarkan 70.000 pengungsi Yahudi dari Trans-Dniestria untuk meninggalkan dengan biaya sebesar $ 50 masing-masing. Hal ini dipublikasikan di koran New York. 

Yitzhak Greenbaum, Ketua Lembaga Komite Penyelamatan Yahudi, bernegosiasi di Dewan Eksekutif di Tel Aviv 18 Februari 1943 Zionis mengatakan, "ketika mereka meminta saya," tidak bisa Anda memberikan uang dari dana Amerika Yahudi untuk penyelamatan orang Yahudi di Eropa, saya mengatakan tidak! dan saya berkata lagi,TIDAK... mereka harus menanggung tragedi ini yang akan mendukung kepentingan sekunder Zionis!". 

Pada 24 Februari 1943 Stephen Wise, Presiden Kongres Yahudi Amerika dan pemimpin Zionis Amerika mengeluarkan penolakan publik tawaran ini dan menyatakan tidak ada penyaluran danayang akan disalurkan pada tahun 1944, Komite Darurat untuk Menyelamatkan Orang Yahudi menyerukan kepada pemerintah Amerika untuk membentuk Dewan Pengungsi Perang.. Stephen Wise(Presiden Kongres Yahudi Amerika) menyatakan di depan komite khusus Kongres keberatan dengan usulan ini. 

Selama negosiasi yang disebutkan di atas, Chaim Weizman, yang "negarawan Pertama Yahudi" menyatakan:"Bagian yang paling berharga dari bangsa Yahudi sudah di Palestina, dan mereka yang tinggal Yahudi di luar Palestina tidak terlalu penting". Kohort Weizman, Greenbaum, memperkuat pernyataan ini dengan perumpamaan "Satu ekor sapi di Palestina lebih berharga daripada semua orang Yahudi di Eropa".

Dan kemudian, setelah episode pahit dalam sejarah Yahudi, Para "Negarawan" Zionis ini menjebak para pengungsi di kamp-kamp pengungsian untuk tetap dalam kelaparan dan kekurangan, dan menolak merelokasi mereka ke tempat yang aman tapi di Palestina, hanya untuk tujuan membangun negara mereka. (supaya tidak ada pergerakan anti zionis kedepannya)

Pada tahun 1947 Anggota Perwakilan Rakyat Amerika Serikat William stration mensponsori Rancangan Undang-Undang untuk menyelamatkan 400.000 orang pengungsi masuk ke Amerika Serikat . Rancangan Undang-Undang itu tidak disahkan setelah itu publik dikecam oleh para pemimpin Zionis. 

Fakta-fakta ini dibaca dengan ketakutan dan benar-benar sesuatu yang memalukan. Bagaimana hal itu dapat dijelaskan bahwa pada suatu waktu selama fase terakhir dari perang, ketika Nazi bersedia untuk barter Yahudi untuk uang, karena keinginan mereka untuk memperbaiki hubungan dengan kekuatan Barat yang, dimana Nazi percaya jika Pemerintah Barat berada di bawah pengaruh Yahudi, bagaimana mungkin para Zionis memproklamirkan diri sebagai "para pemimpin Yahudi" tetapi mereka tidak bergerak sedikitpun untuk menyelamatkan sisa-sisa terakhir dari saudara-saudara mereka?

Pada 23 Februari 1956. JW Pickersgill, Menteri Imigrasi diminta di House of Commons Kanada "akan ia membuka pintu Kanada untuk pengungsi Yahudi". Dia menjawab "pemerintah telah membuat tetapi tidak ada kemajuan ke arah itu karena pemerintah Israel .... tidak ingin kami untuk melakukannya". 

Pada tahun 1972, pimpinan Zionis berhasil menentang upaya di Kongres Amerika Serikat untuk memungkinkan 20.000-30.000 pengungsi Rusia untuk masuk ke Amerika Serikat. Organisasi bantuan Yahudi, Bersama dengan HIAS( Hebrew Immigrant Aid Society), Organisasi Bantuan Yahudi dan HIAS dipaksa untuk meninggalkan para pengungsi di Wina, Roma dan kota-kota Eropa lainnya. Pola ini jelas! Upaya penyelamatan kemanusiaan yang ditumbangkan untuk kepentingan Zionis yang sempit yaitu Negara Zionis.

sumber:kaskus.co.id , http://www.jewsagainstzionism.com/antisemitism/holocaust/gedalyaLiebermann.cfm
Powered by Blogger.